Cara Berpakaian Dalam Yudaisme

Spread the love

Oleh: Aspenas Warkey Cohen.

Breking News Israel-Online NTT, –ISRAEL, -Mengapa orang Yahudi memakai pinggiran di pakaian mereka? Cara berpakaian orang Yahudi dalam memakai pinggiran di pakaian mereka?¬†Apa itu Tzitzit dan Talit?

“Berbicaralah kepada anak-anak Israel dan katakan kepada mereka, Mereka akan membuat untuk mereka garis-garis di atas pakaian mereka. Dan mereka akan tzitzit kepada Anda, dan ketika Anda melihat mereka, Anda akan mengingat semua perintah HaShem dan menjaga mereka” (Bilangan 15:38-39). Kebanyakan orang tidak menganggap Yudaisme sebagai agama pinggiran. Namun, itu adalah seragam dan lencana kehormatan kami, pengingat harian kami tentang siapa kami dan untuk apa kami di sini – empat pinggiran tergantung dari strip pakaian kami.

Pada zaman kuno kita harus menggantung pinggiran-pinggiran dari jubah berujung empat yang merupakan bagian dari pakaian sehari-hari rakyat.

Dewasa ini pria dan anak lelaki Yahudi memiliki dua cara untuk memenuhi mitzvah ini setiap hari Selama doa yang dibungkus dengan talit gadol (secara harfiah: mantelsar). Ini adalah selendang doa yang bagus dengan garis-garis yang digunakan selama sholat subuh.b) Menggunakan ponco kecil yang disebut talit katan (secara harfiah: mantel kecil).

Bagi sebagian besar dari kita sudah sepantasnya ada di bawah baju. Pinggiran pinggiran disebut tzitzit. Tali dan simpul Anda adalah representasi fisik dari 613 yang akan Anda lakukan dan tidak melakukan Taurat. Ini seperti Setiap huruf abjad Ibrani memiliki nilai numerik yang sesuai. Nilai numerik dari lima huruf yang membentuk kata Ibrani tzitzit bertambah hingga 600. Jika kita menambahkan delapan tali dan lima simpul masing-masing pinggiran, totalnya adalah 613. Menggunakan tzitzit adalah tanda kebanggaan Yahudi. Orang Yahudi selalu memiliki cara berpakaian yang membedakan mereka dari orang-orang di tanah tempat mereka tinggal – bahkan ketika ini berarti mengekspos diri mereka pada bahaya dan kekerasan.

Dengan rahmat Tuhan, hari ini sebagian besar dari kita hidup di tanah di mana kita bebas mempraktikkan agama kita tanpa rasa takut. Hari ini kami mengenakan seragam Yahudi kami dengan bangga dan dengan kepala tegak. Kabala mengajarkan bahwa talit adalah metafora untuk cahaya HaShem yang tak terbatas yang transenden.

AW Cohen Garis-garis menyinggung cahaya ilahi imanen yang merembes ke setiap elemen penciptaan. Dengan menggunakan talit gadol atau talit katan, orang Yahudi mensintesiskan dua elemen ini dan menjadikannya kenyataan dalam kehidupannya.Sumber: Chabad.orgShalom Biblical Hebrew Institute Cohen Indonesia Kupang NTT

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *